Banyak cerita nyata disampaikan Ustadz Abdul Somad dalam setiap ceramahnya. Kisah inspiratif itu tak jarang adalah pengalaman hidupnya sehari-hari. Karena itulah sosok kesehariannya di rumah pun kini menjadi buruan para penggemarnya. Nama Ustadz Abdul Somad dikenal publik karena Ilmu dan kelugasannya dalam memberikan penjelasan dalam menyampaikan dakwah yang disiarkan melalui saluran Youtube. Ustadz Abdul Somad adalah juga dosen di Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim (UIN Suska) Riau.

Ulasan yang cerdas dan lugas, ditambah lagi dengan keahlian dalam merangkai kata yang menjadi sebuah retorika dakwah, membuat ceramah Ustadz Abdul Somad mudah dicerna oleh berbagai kalangan masyarakat. Banyak dari ceramah Ustadz Abdul Somad yang mengulas berbagai macam persoalan agama. Namun Abdul Somad juga banyak membahas mengenai masalah-masalah terkini, nasionalisme dan berbagai masalah yang sedang menjadi pembahasan hangat di kalangan masyarakat. Dalam beberapa unggahan di media sosial, Ustadz Abdul Somad kerap menerima tamu di rumahnya.

Adapun rumah Ustadz Abdul Somad terletak di Jalan Suka Karya Panam, Pekanbaru, Riau. Rumah Abdul Somad tampak minimalis dan bersih dengan cat warna putih mendominasi interior. Di sekeliling temboknya, ia memasang kaligrafi dan kalender, tidak ada aksesoris mencolok. Di ruang tamu terhampar karpert warna merah untuk ia menerima tamu. Tak pandang siapa, tamu Ustadz Abdul Somad, baik itu selebriti atau pengusaha kaya, mereka pernah duduk lesehan di sini. Memang tak terpancar kesan mewah dari rumah Ustadz Abdul Somad itu.

Jika penceramah ini ada di rumahnya, banyak tamu berbondong untuk sekadar silaturahmi. Beberapa waktu lalu, Ustadz Abdul Somad juga membeberkan harga baju kokonya yang hanya berkisar ratusan ribu rupiah saja. Seperti kita ketahui, selama berceramah dan bertatap muka dengan para jemaahnya, Ustadz Abdul Somad sering mengenakan baju koko warna putih. Dalam beberapa kesempatan, ia juga mengalungkan sarung atau sajadah. Rupanya penampilannya ini meimbulkan rasa penasaran di sejumlah jemaahnya.

Dalam sebuah ceramahnya yang kemudian diunggah oleh akun Instagram @abdulsomadfans, Jumat (19/10/2018), Ustadz Abdul Somad pernah membeberkan harga baju koko yang dia pakai. Lewat cuplikan video itu, Abdul Somad juga menceritakan pengalamannya bertemu orang yang memakai baju Rp 2 jutaan.

“Ada orang-orang begitu duduk dekat saya, diginikan bajunya (Ustadz Abdul Somad mempraktikkan gaya orang membersihkan baju dengan jari). Takut dia abu rokok bikin berlubang bajunya. ‘Ini Rp 2 juta Pak Ustadz’,” kata Abdul Somad menirukan seseorang.

“Entah siapa yang bertanya. Rp 2 juta kata dia baju kokonya,” tambah Ustadz Abdul Somad.

Ia pun membeberkan pengalamannya berbelanja baju koko.

“Baju Rp 2 juta, di lantai bawah (mall) saya tengok diskon 200 persen. Rp 100 ribu. Naik saya ke atas harga baju Rp 500 ribu. Makin naik ke atas Rp 700 ribu,” kata Ustadz Abdul Somad.

Ia pun memutuskan untuk kembali ke lantai bawah. Dan akhirnya membeli baju koko seharga Rp 100 ribu dua buah.

“Dek, dek, berapa ini? ‘Rp 100 ribu pak’. Rp 100 ribu? Saya beli dua biji,” ucapnya.

Ustadz Abdul Somad pun mengatakan tidak penting membeli baju mahal, sebab yang terpenting adalah fungsi baju tersebut.

“Untuk apa beli baju mahal-mahal? Rp 100 ribu, pakai. Masuk TV One,” ujarnya yang kemudian disambut gelak tawa dan tepuk tangan para jemaah.

Pernah Terusir oleh Rombongan Pejabat Sebelum sepopuler sekarang, kehidupan Ustadz Abdul Somad dulunya biasa-biasa saja.

Dai asal Riau ini terbiasa berbaur dengan masyarakat dan bebas mengunjungi tempat publik tanpa ada yang rebutan minta foto. Bahkan karena belum terkenal UAS punya cerita pahit kala diacuhkan di sebuah warung makan. Hal ini disampaiakan UAS kala berceramah di beberapa kesempatan. UAS menceritakan beberapa tahun sebelum dirinya dikenal luas oleh masyarakat Indonesia, ia mengalami hal tak menyenangkan. Saat itu UAS yang lagi asik makan harus terusir lantaran datang rombongan pejabat. Rombongan pejabat itu kemudian memonopoli warung makan itu. UAS pun haru pasrah berpindah posisi ke pojokan.

“Suatu malam saya makanlah di sebuah rumah makan, sendirian. saya parkir kendaraan, saya pun makan. Tak berapa lama tiba-tiba datang satu pasukan, minggir, minggir, minggir, karena orang besar akan datang,” ungakpnya.

UAS melanjutkan, kedatangan pejabat itu dikawal oleh orang-orang berbadan tegap, besar.

“Tiba-tiba saya lihat mobil besar, yang keluar dari mobil itu orang besar-besar semuanya. 85 kilo ke atas. Saya pun minggir lah dari tempat makan nyaman, enak, say apun minggir ke tempat tepi-tepi, lihatlah mereka ketawa cekikikan,” lanjutnya.

Namun demikian UAS tak mencaci maki atau mengunggah pengalammanya ini ke media sosial. Pun tak mendoakan agar pejabat tersebut tertimpa keburukan.

“Hati saya dalam hati, Ya Allah, tapi saya tak pernah caci maki mereka. Saya tak pernah doakan, ‘Ya Allah tertelanlah tulang matilah dia’ ndak, saya hanya tetap melanjutkan makan”.

“Tapi hati saya tersentuh karena malam itu saya diusir sedang makan. Memangnya saya siapa, kenapa mereka mengusir saya,” kata Ustadz Somad.

Beberapa tahun berlalu, UAS mulai dikenal publik. Dia mulai diundang ke sana-ke mari. Secara kebetulan UAS diundang oleh oleh lembaga pemasyarakatan untuk menyampaikan tablik akbar. Di luar dugaan UAS yang sedang berceramah mendapati sang pejabat yang dulu mengusirnya di rumah makan mendekam di balik jeruji penjara.

“Hari berganti musim berubah, saya diminta ceramah ke lembaga pemasyarakatan, penjara. ‘Ustadz bisa tablig akbar di penjara?’ ‘bisa’.

Saya pun masuk ke dalam, kebetulan waktu banyak menerima tamu. Saya lihat di atas lantai semen kasar, tidak pakai penutup tidak pakai alas, pakai kaus oblong, dalam keadaan terhina, orang yang dulu mengejek, menghina, menjatuhkan dan menyepelekan saya,” cerita UAS.

UAS mengaku terenyuh melihat kondisi sang pejabat sekarang.

“Saya lihat lama dan tersentuh. ‘Ya Allah, ini yang beberapa tahun lalu mengusir, sekarang duduk di lantai, tidak pakai alas’.

Begitulah Allah menjatuhkan derajat begitu pula Allah menaikan derajat, sampai kita pun kasihan,” ujarnya.

Artikel ini telah tayang di tribun-timur.com dengan judul Ustadz Abdul Somad Kini Jadi Dai Kondang, Yuk Intip Penampakan Rumah dan Ruang Tamunya, http://makassar.tribunnews.com/2018/10/30/ustadz-abdul-somad-kini-jadi-dai-kondang-yuk-intip-penampakan-rumah-dan-ruang-tamunya?page=4.

Editor: Edi Sumardi

By | 2018-10-30T02:18:06+00:00 October 30th, 2018|Blog|Comments Off on Rumah Ustadz Abdul Somad
Silahkan Hubungi Alindra Haqeem